Promo Mulut ke Mulut, Kadang Ditinggal Kabur Pengantin

Punya usaha rental busana pengantin komplit dengan make up tata rias dan dekorasinya? Ini merupakan salah satu usaha yang jelas market konsumen-nya. Masa peak juga bisa diprediksi. Apalagi didukung dengan pola hidup masyarakat kita dewasa ini yang maunya serba instan. Tapi, bukan berarti usaha seperti itu tidak ada resiko.

Mbak Dayu sudah menggeluti usaha rias pengantin plus persewaan busana dan dekorasi sejak beberapa tahun lalu. Usahanya juga bisa dibilang turunan. Sebelumnya, wanita ini aktif membantu usaha sejenis milik orang tuanya di Tanjung Pinang. Begitu cukup modal dan market pasar didapat, ia mulai mengepakkan kiprah di Batam.

Sudah ratusan pasang pengantin yang menggunakan jasa usaha mbak Dayu. Tarif yang ditawarkan juga terbilang murah. Menurut wanita ini, ia memang sengaja mengambil pasar konsumen menengah ke bawah. Pergeseran pola hidup masyarakat yang inginnya serba instant, juga membuat usaha yang digeluti wanita ini tetap bertahan walaupun banyak pesaing.

“Biasanya yang ramai saat bulan haji atau Maulud. Kata orang, bulan-bulan itu merupakan hari yang baik untuk melangsungkan pernikahan”, ujar Dayu yang ditemui di lokasi usahanya di daerah Bengkong Harapan.

Koleksi busana di butiknya juga terbilang komplit. Mulai dari busana adat Aceh, Batak, Minang, Melayu, Palembang, Betawi, Sunda dan Jawa. Ia juga mempersiapkan busana untuk pendamping atau pagar ayunya. Untuk keperluan dekorasi, ada beberapa pilihan…… yang bisa digunakan.

“Kerjanya sih santai, kita lebih sering di rumah. Rata-rata yang datang ke sini karena mendengar informasi yang disampaikan dari mulut ke mulut”, ungkapnya. Untuk memperlancar usaha, Mbak Dayu juga dibantu dengan beberapa orang staf. Mereka akan langsung berangkat ke lokasi jika orderan masuk.

Menjalani usaha rias pengantin plus persewaan busana menurut mbak Dayu terbilang gampang-gampang susah. Gampangnya, karena asset dan modal yang dimiliki bisa digunakan berkali-kali. Tidak seperti di bisnis rumah makan. Ruginya langsung terasa jika dagangan tidak laku. Ia hanya perlu memperbaharui koleksi di waktu-waktu tertentu.

Susahnya? Ia dituntut untuk selalu memperbaharui pelanggan. Rata-rata, orang yang menggunakan jasa usaha seperti ini hanya sekali seumur hidup. Kecuali, jika rumah tangga si pelanggan bubar kemudian ia menikah lagi dan menggunakan jasa rias pengantinnya kembali. Tapi yang seperti itu sangat jarang sekali. Kendala lain adalah dalam hal perawatan asset busana. Atau, Kadang busana yang disewakan kembali dengan kondisi yang sudah tidak utuh lagi.

Soal pelanggan, Dayu punya beberapa pengalaman pahit. Mulai dari pembayaran yang tidak sesuai perjanjian, tidak dibayar dan hanya diberi janji-janji karet atau malah ditinggal kabur pengantin yang menggunakan jasanya. Kesal? Tentu saja.

“Ya, yang namanya usaha pasti ada kendala yang seperti itu. Pernah juga lho ada yang alamatnya tidak jelas saat ditagih, untungnya busana sudah dikembalikan”, ungkap Dayu sambil tersenyum.

Ada juga pengantin yang sudah menikah setahun yang lalu, tapi belum dibayar hingga saat ini. Ia hanya diberi janji-janji manis pembayaran yang selalu ngaret. Jika sudah begitu, mbak Dayu selalu berpegang pada prinsip usaha yang low profile dan tidak terlalu ngoyo. Yang penting, berusaha memberikan yang terbaik untuk para pelanggan. Terbukti, usaha yang digeluti wanita ini bisa terus hidup. Pelanggan-pelanggannya juga terus datang silih berganti. Padahal promo usaha hanya berdasarkan kepercayaan, pemberitahuan dari mulut ke mulut serta satu plang logo usaha yang dipasang di depan rumah. (andriani susilawati)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s