Makin Banyak Ditanya, Makin Banyak Minumnya

Suhu Huang Huat, Suhu-nya Vihara Viriya Pala

blog-suhu-dewa-mabuk-di-vihara-viriya-pala1-f-cipiBagi suhu Huang Huat, seorang suhu (guru, red) di vihara Viriya Pala Batam Centre, tiada hari tanpa minum arak. Kuantitas minumnya bahkan bisa lebih banyak jika banyak pengunjung yang datang dan bertanya padanya. Pertanyaannya bisa apa saja. Bisa karir, keluarga, kesehatan hingga asmara dan perjodohan. Suhu Huang Huat yang sudah mengabdi di beberapa vihara selama 7 tahun itu, ternyata mantan preman dan warga kelahiran Batam asli.

Beberapa hari lalu saya berkunjung ke Vihara Viriya Pala. Vihara ini lokasinya di komplek Limindo Trade Centre. Beberapa ratus meter dari Simpang Kara  Batam Centre. Begitu tiba di Vihara Viriya Pala,  saya melihat ada dua orang sedang duduk di teras vihara dan sedang asyik berbincang. Di samping kiri vihara , terlihat ada tiga orang yang sedang mendekorasi panggung yang berwarna merah. Panggung itulah yang dijadikan tempat untuk acara perayaan Imlek malam ini 25 Januari 2009 lalu.

Bermaksud ingin bertemu penjaga vihara, Saya pun bergegas berjalan mendekat ke dalam vihara. Saat itu ada seorang pria tinggi kekar berbadan besar ke luar dari dalam bangunan Vihara Viriya Pala. Ia memakai kaos tanpa lengan, Kedua lengan atas kiri kanannya dipenuhi tattoo, termasuk di bagian punggung telapak tangannya. Ternyata pria itu Suhu di Vihara Viriya Pala. Namanya Suhu Huang Huat. Dialah yang menjaga vihara, memimpin  ritual dan membantu orang-orang yang datang ke Vihara dan bertanya tentang apapun berkaitan nasib, jodoh, bisnis, kesehatan termasuk soal asmara. Suhu Huang Huat jugalah yang malam ini (25/1) akan meminpin ritual perayaan Imlek.

Saya pun jadi teringat dengan perayaan Imlek di Vihara Viriya Pala tahun lalu. Malam itu, empat ribuan orang ramai-ramai datang ke vihara itu. Mereka melakukan ritual lilin dipimpin oleh Suhu Huang Huat. Dilanjutkan pesta kembang api, lalu ada pembagian angpao oleh Dewa Rejeki.

Sebelum pembagian angpao oleh Dewa Rejeki,  ada ritual khusus lainnya yang dilakukan oleh Suhu Huang Huat. Suhu Huang Huat meminum arak dan tidak lama setelah itu  Suhu Huang Huat jadi dirasuki oleh Dewa Rejeki. Disaat dirasuki Dewa Rejeki itulah Suhu Huang Huat membagi-bagikan ribuan angpao. Setiap pengunjung baik tua renta, dewasa dan anak-anak rela berjubel, berdesak-desakkan untuk antri melewati gerbang keberuntungan, lalu menerima sebuah angpao dari Dewa Rejeki dan berharap akan mendapat hoki setelah malam perayaan Imlek itu .

Kala itu, Suhu Huang Huat yang sedang dirasuki Dewa Rejeki, tentu saja berpenampilan rapi dan berpakaian seperti Dewa Rejeki. Penampilannya  jauh berbeda saat saya berjumpa dengannya siang itu.  Ia hanya mengenakan T-shirt warna biru tanpa lengan terkesan santai. Saya bahkan hampir tidak mengenalnya, karena penampilannya benar-benar berbeda.

Untuk memulai awal percakapan dengan suhu Huang Huat, ternyata agak sulit juga. Bukan karena sang guru yang satu ini tertutup. Masalahnya, suhu Huang tidak begitu fasih berbahasa Indonesia. Pembicaraan baru bisa berjalan lancar setelah seorang adik iparnya yang kebetulan ada di lokasi, ikut membantu sebagai penerjemah.

blog-imlek-viriya-pala-suhu-huang-huat-foto-andriani-3Sayapun memperhatikan dan bertanya tentang tatto di tubuhnya. Ternyata tatto itu bukan sembarang tattoo. ‘’Ini tanda yin yang dan ini  swastika (sambil menunjuk tanda di telapak punggung telapak tangan). Kalau yang ini (tato di lengan atas kiri dan kanan, red) cuma main-main,’’ ujar Suhu Huang Huat sambil tersenyum.

Dulunya Suhu Huang Huat ternyata nakal/bandel. Tubuhnyapun banyak ditatto. Di kedua lengan kiri dan kanannya ditatto, termasuk di bagian dada. Suhu Huang Huat ini, ternyata merupakan penduduk asli batam. Ia lahir dan besar di pulau ini.

Saat batam masih lebih banyak hutan daripada perumahan, Suhu Huang bersama orang tua dan sepuluh orang saudaranya, sudah tinggal di daerah Baloi. Persisnya di Baloi Polisi sekarang ini. Di sana, mereka sempat punya kebun. Mulai kebun buah-buahan hingga pohon karet. Tapi sekarang ia tinggal di Centre Park. Dari sekian banyak saudaranya, hanya dia satu-satunya yang akhirnya memilih jalan hidup sebagai seorang Suhu atau Guru. Sedangkan saudara-saudaranya kebanyakan memilih bekerja atau berbisnis di Batam dan Singapura. Saat ini Suhu Huang Huat juga punya keluarga.

‘’Ada tingkatannya, kalau Suhu dengan tingkatan siu tao itu boleh berkeluarga. Beda  dengan bikhu, tidak boleh berkeluarga,’’ ujarnya.

Suhu Huang Huat yang kini berusia 36 tahun ini sudah menjadi Suhu di Vihara Viriya Pala sejak empat tahun lalu.  Sebelumnya, ia juga sempat menjadi Suhu di sebuah vihara lain di centre park, cikal bakal vihara viriya pala sekarang ini selama 3 tahun. Untuk menjadi seorang Suhu, ia belajar ilmu  pada seorang guru selama sepuluh tahun. Sayapun menanyakan siapa nama gurunya. Tapi Suhu Huang Huat tidak mau menyebut nama gurunya. Ia  mengajak saya untuk menghampiri sebuah  lukisan bergambar seorang pria berumur dengan janggut panjang menjuntai hingga melewati leher yang tertempel di dinding dalam Vihara Viriya Pala.

Di tengah berbincang-bincang, Suhu Huang Huat pamit sebentar meninggalkan saya. Beberapa menit kemudian,  dia sudah kembali sambil memegang botol terbuat keramik yang di dalamnya berisi arak, lalu meminumnya.

‘’Ini untuk power. Kalau tidak minum, saya tidak ada power, ‘’ ujar Suhu Huang Huat.

Power yang ia maksud adalah kekuatan untuk meramal apapun, nasib, masa depan, jodoh, bisnis, kesehatan dan lainnya. Setiap kali ada orang yang bertanya ramalan atau konsultasi masalah lainnya, maka setiap itupula Suhu Huang Huat harus minum.

‘’Semua boleh saya minum,  arak putih, beer, atau lainnya asal bisa membuat mabuk,’’ ujarnya.

Semakin banyak orang bertanya ramalan atau konsultasi, berarti semakin banyak suhu Huang harus minum. Untuk setiap ramalan, Suhu Huang Huat tidak tahu pasti jumlah volume arak yang harus diminum. Hanya saja ia punya patokan sendiri. Patokannya sampai menjadi mabuk 80 persen dan kesadaran tinggal 20 persen.

Dalam keseharian selalu ada saja orang yang konsultasi pada Suhu Huang Huat. Mereka yang ingin diramalkan suka datang langsung ke vihara. Ada juga yang memilih telepon terlebih dulu untuk membuat janji supaya saat orang tersebut ketika datang ke Vihara Viriya Pala, Suhu Huang Huat ada ditempat.

Selain meramal segala hal, Suhu Huang Huat juga menjaga vihara dan memandu ritual dalam keseharian di Vihara Viriya Pala ataupun pada hari besar seperti malam perayaan Imlek tahun ini yang jatuh pada Minggu (25/1) dan Ulang Tahun Dewa Rejeki yang jatuh pada Jumat (30/1).

Di Vihara Viriya Pala ada 10 Dewa yang dipuja oleh para pengunjungnya. Tidak heran, setiap hari Vihara Viriya Pala banyak dikunjungi umatnya. Mereka datang untuk ritual ataupun berkonsultasi dengan Suhu Huang Huat. Bahkan di Vihara Viriya Pala ini ada yang datang untuk melakukan sembahyang pada Dewa Pian Cai Shen untuk memohon keberuntungan supaya memenangkan siji.

Vihara Viriya Pala berdiri megah. Disana, tepatnya dibagian luar, tampak ada Dewa Tie Kong. ‘’Tie Kong ini Dewa paling besar dibanding  Dewa Dewa yang ada. Kalau ibarat di pemerintahan, Tie Kong ini Presiden dan Dewa-Dewa yang lainnya adalah mentri-mentrinya,’’ ujar Siha Ketua Yayasan Vihara Viriya Pala.

Beberapa Dewa lainnya terletak di dalam bangunan utama Vihara Viriya Pala. Salah satunya Dewa Zhan Tian Shi, ini adalah Dewa yang melindungi manusia dari arwah-arwah jahat.  Di belakang Dewa Zhan Tian Shi terlihat gambar-gambar yang menakutkan seperti kepala manusia tanpa tubuh. ”Gambar-gambar yang menakutkan ini menggambarkan kalau Dewa ini (Dewa Zhan Tian Shi) menangkap arwah-arwah/roh-roh jahat, supaya tidak mengganggu manusia,” ujarnya.

Disisi lainnya ada Dewa Zheng Cai Shen yang merupakan Dewa Rejeki. Kepada Dewa Rejeki, para pengunjung melakukan permohonan agar usaha dan bisnis jadi lancar. Dengan bisnis lancar, rejekipun datang mengalir. Di Vihara Viriya Pala juga  ada Dewa Yue Lao, Dewa inilah yang dipuja saat pengunjung ingin memohon jodoh atau segala hal yang berkaitan dengan jodoh, termasuk keluarga hubungan pasangan suami istri.

Ada juga Dewa Pian Cai Shen. Kalau Dewa Pian Cai Shen ini untuk orang-orang yang mau minta petunjuk tentang siji. Pengunjung yang akan memasang siji biasanya rajin melakukan ritual pada Dewa Pian Cai Shen. ”Banyak orang yang mau pasang dan ingin menang terlebih dulu melakukan persembahan pada Dewa Pian Cai Shen,” tambahnya.

Selain di bangunan utama, di Vihara Viriya Pala yang memiliki luas 2500 meter persegi ada sebuah bangunan lain yang lebih kecil dan juga untuk sembahyang. Di bangunan itu ddalamnya terdapat Dewa 12 Shio, terdiri dari Shio tikus, kerbau, macan, kelinci, naga, shio ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing, dan shio babi. Ada juga yang disebut Datuk. ‘’Kalau Datuk ini arwah leluhur yang dulunya tinggal disini,’’ ujar Siha, Ketua Yayasan Viriya Pala.

Kata Siha, Datuk ini semasa hidupnya pantang menyantap daging babi. Karena itu ritual kepada datuk punya aturan tersendiri yang berbeda dengan  ritual pada Dewa-Dewa di Vihara Viriya Pala. Khusus untuk Datuk, tidak semua pengunjung Vihara Viriya Pala  bisa melakukan persembahan pada Datuk. Mereka yang melakukan ritual pada Datuk hanyalah orang-orang yang tidak menyantap daging babi. Kalau sehari-hari menyantap daging babi, itu  artinya tidak diperbolehkan.

Selain memandu ritual atau konsultasi ramalan setiap hari, Suhu Huang Huat juga akan meminpin ritual pada perayaan Imlek malam ini(25/1) dan meminpin ritual Ulang Tahun Dewa Rejeki pada 30 Januari 2009 mulai pukul 12.00 WIB. Pada perayaan Imlek di Vihara Viriya Pala (25/1) acara dimulai dengan Puak Bi Tang, lalu ritual lilin. Tepat pukul 00.00 WIB  akan ada pesta kembang api lalu pembagian angpao oleh Dewa Rejeki dan terakhir Phai Nien. Sementara pada tanggal 30 Januari adalah Hari Ultah Chai Shen ( Dewa Rezeki ). Acara ini dilakukan pada siang hari mulai pukul 12.00 WIB. Nantinya akan ada ritual lilin, pembagian angpao, barongsai dan acrobat. Sebagai acara penutup adalah mengenal dekat Dewa Rejeki.

Vihara Viriya Pala juga dilengkapi dengan taman untuk tempat santai dan duduk-duduk di samping kirinya. Tepat di bagian halaman Vihara Viriya Pala ada tunggu pembakaran yang biasanya digunakan untuk membakar kertas kuning, yang diyakini simbol uang untuk memperoleh rejeki yang banyak. Makin banyak membakar kertas kuning, makin banyak rejekinya.

Ngomong-ngomong soal tahun kerbau yang akan segera tiba, suhu Huang punya pendapat hampir sama dengan prediksi banyak kalangan. Menurut Suhu Huang,  Tahun Kerbau ini tergolong masa yang akan banyak masalah. Itu akan terjadi dan tidak bisa dihindari. ‘’Untuk berbisnis agak susah,’’ ujarnya. (andriani susilawati)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s