psx_20160222_005614.jpg

Nama, Khatulistiwa

SAYA termasuk yang tidak sependapat dengan Shakespeare tentang nama. Bagi saya, nama itu seperti doa yang direkatkan kepada si empunya. Nama juga seperti pengharapan dan jadi identitas.

Walau pakemnya tidak terlalu baku lagi, saat ini orang tetap gampang menebak, kok.

Seseorang dengan nama yang diisi huruf vokal yang kebanyakan O (seperti nama saya🙂 ) atau diawali dengan Su,  kemungkinan orang Jawa.

Jika namanya dua suku kata dan tiap satu suku katanya selalu diawali dengan huruf yang sama, biasanya berasal dari Sunda.

Atau, jika namanya menggunakan nama yang lazim digunakan oleh orang muslim di tanah Arab dan ditempel dengan suku kata bin atau binti, mungkin dia dari etnis Melayu atau Bugis.

Skalanya mungkin bisa diperluas lagi. Coba perhatikan nama-nama yang lazim dipakai oleh orang di Thailand, Vietnam, China atau Jepang.

Kalau bicara global, sebenarnya pakemnya tidak selalu begitu. Ada pakem-pakem lain yang digunakan dan jadi pertimbangan.

Tapi, begitulah nama. Ia jadi identitas yang menjelaskan siapa si empunya. Biasanya juga, nama-nama yang diberikan selalu memiliki maksud  yang positif. Menjadi pengharapan dari yang memberikan nama.

Harapannya tentu saja aura positif itu terus melekat pada si empunya nama hingga kelak dewasa.

———–
SATU yang saya kagumi dari etnis Melayu di Malaysia dan Singapura adalah kebiasaan penamaan nama anak-anak mereka yang biasanya patuh pada pakem yang sama. Nama-nama Islam.

Malaysia, apalagi Singapura, jelas bukan merupakan negara yang tertutup dengan pengaruh budaya luar. Arus modernisasi jelas kelihatan. Sama halnya juga di Indonesia.

Tapi soal nama, biasanya mereka tetap menggunakan pakem yang sudah turun temurun digunakan orang-orang tua mereka. Nama yang awalnya dulu berbau arab, tapi kini sudah sangat lekat sekali dengan identitas kemelayuan.

Nama mereka biasanya masih menganut pakem yang sama seperti juga nama-nama yang diberikan kakek buyut kepada orang tua mereka. Nama yang khas Melayu. ‘Kepatuhan‘ yang turun temurun tetap dipertahankan.

Anda yang penyuka bola, juga bisa periksa nama-nama pemain bola dari Eropa Timur. Dari semenanjung Balkan, misalnya.

Kebanyakan selalu diakhiri dengan –ic, –vic. Itu jadi ciri khas dan identitas yang tentunya memudahkan kita menebak identitas asal mereka.

Selain budaya, bahasa dan kebiasaan, saya yakin penamaan dengan akhiran itu, punya maksud positif tertentu. Itu doa.

————

image

KHATULISTIWA itu garis khayal yang membagi bumi jadi dua bagian. Adil dan sama besar. Sisi yang satu jadi utara. Yang lain disebut selatan.

Ia ada di tengah-tengah bumi. Di antara dua kutub dan paralel terhadap poros bumi. Garis ini melintasi daratan atau wilayah perairan 14 negara di dunia. Indonesia salah satunya.

Saya suka filosofinya. Adil. Saya juga suka karena kata itu bisa menjelaskan tentang sebuah negeri yang katanya gemah ripah loh jinawi. Negeri tempat saya, istri dan anak-anak lahir.

Kata itulah yang saya pakai untuk nama tengah anak kedua saya, Yura. (*)

NB : Rasanya ngga adil bagi kedua anak saya jika saya tidak menulis ini. Dulu, saya sudah pernah menulis tentang nama tengah anak pertama saya, Yodha. Itu dibuat hanya sebulan setelah Yodha lahir.

Baca : Krakatau

Saya berhutang ini sampai usia Yura hampir menginjak 3 tahun.

Foto : Dua anak saya lagi belajar selfie.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s